Cita2 Ingin Menjadi Ustaz Apabila Besar Nanti , Budak Lelaki Ini Tidak Putvs Asa Dalam B3lajar Bersungguh2 Walaupun Kedua2 Tangan Dan Kakinya Tiada

Cita2 Ingin Menjadi Ustaz Apabila Besar Nanti , Budak Lelaki Ini Tidak Putvs Asa Dalam B3lajar Bersungguh2 Walaupun Kedua2 Tangan Dan Kakinya Tiada

Terdapat banyak peraturan yang dibuat dalam kehidupan ini, tetapi tidak untuk impian atau impian seseorang. Di sini, tidak ada yang khusus mengatur apa yang harus dicita-citakan oleh seseorang.

Semua orang bebas dan berhak mendapat impian besar. Begitu juga dengan budak lelaki bernama Farid Hakim Baihaqi Marwan ini.

Walaupun semangat hidupnya telah pudar sedikit kerana keadaan fizikalnya, yang tidak mempunyai tangan dan kaki yang sempurna, dia masih mempunyai harapan yang tinggi untuk merealisasikan impiannya sebagai seorang ustadz.

Ya, memang benar bahawa Allah itu Maha Adil. Walaupun Hakim dilahirkan tidak sempurna, tetapi dia memiliki kemampuan luar biasa dalam menghafal ayat-ayat Al-Quran, sehingga dia bahkan mahir menyusun kata-kata seperti seorang pendakwah yang berpengalaman

Dan kerana kepakarannya dalam memberi kuliah, Hakim sekarang sering diundang ke sejumlah acara formal dan keagamaan dan duduk sebagai ulama kecil. Hakim bahkan pernah hadir di hadapan Menteri Pemberdayaan Wanita dan Perlindungan Anak, seperti yang dilaporkan oleh newsdetik.com.

Sebelum muncul dari pentas ke pentas, Hakim kurang percaya diri. Budaya masyarakat sekitar yang sering menjadikan kecacatan fizikal sebagai tontonan atau percakapan menjadi beban bagi dia dan keluarganya.

Hakim juga segera bersembunyi di belakang ketiak orang yang membawanya ketika dia bertemu dengan orang asing.

Anak pasangan Wahyudi Marwan dan Siti Kunfaridah juga sering bertanya mengenai keadaannya, yang dilahirkan secara berbeza.

“Dia sering bertanya, mengapa Hakim tidak mempunyai tangan dan kaki? Lalu kami menjawab, tangan dan kaki Hakim masih di syurga, ”kata Endah Budiarti (24), bibi yang menjaga Hakim sejak dia masih kecil

Tetapi lama-kelamaan, perasaan rendah diri atau kurang keyakinan itu semakin pudar. Hakim sekarang memiliki keberanian untuk tampil di depan umum, dan semakin fokus untuk merealisasikan cita-citanya sebagai ustadz.

Sumber : Facebook via mediaportal

Leave a comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.