Ibu Garang?Tak Perlu Jadi Ibu Terbaik Setiap Masa.Perlu Menyinga Sekali Sekala.

Kita mahu jadi sempurna setiap masa tetapi kita bukanlah sempurna. Setiap manusia pasti ada kekurangannya dan memang ada waktunya kita merasa ‘down’ dalam menguruskan keluarga setiap hari. Sedangkan sewaktu muda remaja pun rasa down tu pernah ada.

Membebel dan marah dengan anak-anak adalah hal yang biasa.  Itu sebahagian cara kita meluahkan rasa dan kepenatan yang terbeban dengan tanggungjawab dan amanah. Namun jangan pula dibiarkan berlarutan. Ia bahaya malah boleh menjejaskan emosi kita dan insan disekeliling kita. Awas!

Mengikuti perkongsian Puan Wawa, Penulis Keibubapaan yang cukup disenangi di media sosial banyak benarnya. Benar, tak mengapa andai ada waktunya kita tidak sebaik yang kita harapkan.

MACAM MANA NAK ELAKKAN JADI IBU YANG BARAN?

Ramai sangat yang pm saya tanya pasal ‘Macam mana nak jadi ibu yang baik.’

‘Macam mana nak hilangkan baran?’ Dan seumpamanya.

Dear parents Dear mommies.
You don’t need to be perfect. Just be patient.

Untuk jadi penyabar, kalian perlu tahu kapasiti kesabaran yang kalian ada sebelum mula terbakar dan meletus. You know yourself. Stop before you start to forget things, marah dengan perkara kecil dan lupa nak tengok diri sendiri kat cermin.

Para suami kena tengok. Kalau para isteri dah hilang manja dan makin menyinga, cepat-cepat isi tangki emosinya yang dah makin kering.

Peluk isteri, sikatkan rambutnya, urut badannya atau belanja makan aiskrim kegemaran. Tak pun cincin sebentuk atau kalau teruk sangat, belanja dia ‘me time’ 2 hari 3 malam di tepi laut.

Tapi sebenarnya kesudian untuk tadahkan telinga dengar membebel, atau sesi bersembang tenang antara laki-bini sepanjang malam pun, lebih mahal dan mendamaikan dari bercuti. Yup, just simply being a therapist to her.

Jangan biar isteri terlalu nak jadi perfect. Sempurna itu bukan sifat manusia. Jangan cuba melawan fitrah. Nanti kita juga yang parah.
Isteri, kalau rasa haritu boleh melayan anak, tak larat memasak, senyum dan gantung kuali. Foodpanda kan ada!

Kita tak ada bos yang tukang cek kerja di rumah dah selesai ke belum. Tak ada timeline pun. Kalau tak larat, tinggallah dulu. Buang rasa runsing dengan ‘gunung Kinabalu’ yang makin tinggi setiap hari.

Belajar bertenang dengan diri bila nampak rumah sepah. Saya faham perasaan tu. Kadang-kadang, lantai yang melekit, tapi kenapa sampai ke otak rasa berdenyut. Your floor doesn’t define your happiness… so relax.

Jangan setiap masa nak rumah perfect, sampai anak nak main pun kita tak bagi. Rasa runsing je, cepat-cepat pejam mata dan bayangkan otak-otak anak sedang pesat berkembang waktu mereka sedang bermain.

Agak-agak lagi 30 minit suami balik, barulah pulun kemas dengan anak-anak. Kalau tak, nampak anak nak menyepah sikit, dada dah rasa kena cengkam.
Tapi kalau ada hari yang ada extra motivasi, & doing house chores make you happy, teruskan usaha buat rumah berkilat.

Bila bangun tidur, pastikan kita bangun dengan senyum. Kajian dah membuktikan, senyum selama satu minit selepas tidur, boleh meningkatkan paras hormon gembira dalam badan. Dan bantu mood kita kekal ceria sepanjang hari.

Hari ni, malam sebelum tidur, cuba tulis beberapa perkara yang buat kita rasa bersyukur. Kemudian, tulis perkara yang kita nak buat esok, dan bayangkan sejelas-jelasnya.

Sebelum tanya macam mana nak sayang anak-anak, sayangi diri sendiri dulu. Penuhi gelas emosi sendiri, sayangi badan sendiri dan rasai kehebatan nyawa yang Allah dah beri.

Itulah langkah pertama nak jadi yang terbaik untuk orang lain.

Leave a Comment

Sila Share Dahulu Arikel Ini. Terima Kasih