Sedekah Subuh, Rutinkan Setiap Hari Secara Istiqamah, Niat & Doa, Inilah Waktu Mustajabnya

Selalu kita dengar ungkapan tentang sedekah subuh dan minta diamalkan setiap hari. Apa kaitannya sehingga sering disebut-sebut dan perlu lakukan secara istiqamah pada waktu ini.

Sedangkan waktu subuh inilah ada sesetengah kita yang masih lagi berselimut di atas katil Tak kurang juga yang amalkan bersedekah pada hari-hari tertentu untuk mengambil berkatnya.

Bagaimana boleh dikatakan sedekah subuh perlu dilakukan secara istiqamah. Mungkin ramai yang tidak sedah dengan amalkan setiap hari, rezeki kita makin mencurah-curah.

Begitu juga selalu kita dengar, bangun awal pagi, masa inilah pintu rezeki akan terbuka luas. Malah, tak perlu takut tak duit hanya kerana ingin bersedekah.

Sedekah subuh bila dilakukan rutin dan secara istiqamah, walaupun dengan hanya RM1, ia boleh memberi sejuta kebaikan. Di inilah, doa malaikat untuk kita. Malah, ada berbagai rahmat untuk kita tanpa sedar.

Inilah yang dikongsikan oleh Ahliya Fariza tentang apa yang dikatakan sedekah subuh secara istiqamah.

Sentiasa Istiqamah Dengan Niat Dan Doa

Kenapa sedekah subuh? Bukan bererti tidak boleh bersedekah pada waktu lain. Semua sedekah boleh, di setiap waktu dan di setiap saat. Setiap hari, sama ada hari Jumaat atau bukan hari Jumaat.

Tetapi sedekah subuh itu termasuk dalam sedekah terbaik. Kenapa? Kata Rasulullah, setiap subuh Allah turunkan Malaikat mendoakan orang yang bersedekah subuh.

Dari Abu Hurairah, Nabi Muhammad SAW bersabda “Ya Allah, gantikan yang lebih baik bagi orang-orang yang infaq di subuh hari”

Sedangkan satu lagi riwayat Bukhary “Ya Allah, berikan kerosakkan bagi orang yang menahan hartanya”

Sediakan satu tabung di rumah. Setiap habis solat subuh, isikan sedekah di dalam tabung dan berdoalah. Niatlah di dalam hati dengan terperinci untuk dunia dan akhirat.

“Ya Allah, dengan berkah sedekah ini mudahkan lah pekerjaan saya”
“Ya Allah, dengan sedekah ini aku mohon sampaikan pahalanya utk kedua orang tua ku”
“Ya Allah, denganberkah sedekah ini tenangkan hati dan jiwa aku supaya tidak emosi lagi”, contoh-contohnya..

Waktu mustajab selepas solat subuh dan sebelum waktu syuruk. Maka segerakanlah, jangan terlepas waktu syuruk itu.

Rutinkan setiap hari, sehingga 30 – 40 hari. Sesudah sampai masanya, agihkan sedekah-sedekah itu kepada anak yatim/surau masjid atau mana mana amalan terbaik.

Yang solat subuhnya di surau atau masjid sedekahnya masukkan di tabung surau atau masjid.

Biasakan sedekah subuh walau cuma RM1, walau di lakukan secara istiqamah di situ dapat doa malaikat, doa malaikat mustajab di sisi Allah.

Dari perkongsian Ustaz Syekh Ali Jaber.
Ibnu Hashim

Sumber: جلوىء اهليا فاريز

Selain itu ,

Mak Pesan, “Pintu Rezeki Luas Bila TAK BERKIRA, Bersedekah Pada Keluarga, Adik Beradik”

Dalam hidup kita, apa-apa mesti rujuk pada mak. Apa pun mak pesan akan terpahat dalam diri dan dijadikan peringatan untuk kita sebagai anaknya.

Tak kiralah apa jua yang mak pesan, baik dalam sehari-hari, nasihat atau pun teguran. Bila kita dengar dan ikut, ia akan mempermudahkan kehidupan kita. Sebab tu orang cakap jangan sesekali melawan atau tidak endah teguran mak. Ingat, mulut mak ini ‘masin’.

Begitu juga bila kita dalam kesusahan atau kegembirana, maklah orang yang pertama akan kita beritahu. Panduan dan mak pesan sebelum inilah memnjadikan kita berjaya hari ini.

Bercerita tentang rezeki, keberkatan dan apa juga yang anak-anak masalah, maklah tempat kita merujuk. Mak pesan berkali-kali tapi kita sebagai anak tak dengar. Bila berlaku apa-apa barulah terfikirkan.

Jangan begitu. Nak hidup berkat dan bahagia dunia akhir jadilah apa yang mak pesan ini sebagai ingatan dan panduan untuk kita sebagai anak sampai bila-bila.

Inilah yang dikongsikan oleh Abu Hurairah tentang apa yang dialami dan dijadikan ingatan untuk dirinya. Mungkin boleh dijadikan panduan buat orang lain juga. Apa jua yang kita hadapi sama ada kesempitan dalam mencari rezeki dan sebagainya, ingatlah pesan mak.

Pesan Mak Jadi Panduan

Ada satu masa, saya buntu nak cari duit macamana.

Anak dari seorang, dah bertambah dan sekarang empat.

Kos sara hidup yang makin meningkat, amat memeritkan.

Setiap pagi sampai migrain memikirkan semua. Tak tahu dah buat apa.

Satu hari, saya telefon mak. Saya mengadu tentang hal ini. Saya seperti tak tahu dah nak buat apa.

Mak pesan begini,

1. Rezeki Allah ni, dia seluas bumi Tuhan yang kita duduk ini. Kalau kita lihat tingginya langit, begitulah rahmatNya yang luas.

Kalau kita lihat tanah dan bukit serta gunung ganang yang besar, begitulah juga banyaknya rezeki yang Tuhan akan beri. Maka, jangan merungut. Jangan putus asa.

2. Sedekah, akan membuka banyak pintu rezeki. Cari orang sapu sampah.
Pergi ke tempat berkumpulnya sampah, pasti ada orang tengah mencari rezeki di situ. Bagi dia makan. Bagi dia walau RM10. Lihatlah Allah balas macamana nanti.

3. Jangan berkira dalam rumahtangga.
Siapa ada rezeki lebih, hiburkan pasangan. Hiburkan anak-anak. Mereka itu semua sumber keberkatan dalam rezeki kita. Tak boleh bagi harta, bagi jiwa. Bagi bahagia. Kongsikan semua itu dengan anak-anak dan pasangan.

4. Pilih satu hari, transfer je berapa nak bagi. Ada simpan nombor akaun mak ayah, simpan nombor akaun adik beradik kan? Walaupun ada baki RM5? Transfer je.
Ikutlah berapa rasa yang mampu. Contohnya hari jumaat je transfer pada sesiapa, niat sedekah. Itulah yang akan menambah bekalan dan kekuatan pada diri.

5. Jagalah sembahyang di awal waktu. Di atas waktu. Belajar tinggalkan dunia dan utamakan Tuhan dalam setiap hal. Semuanya bermula dari sembahyang. Pertahankan sembahyang berjemaah. Itulah kekuatan bagi yang lemah.

Akhirnya, saya buat semua ini setiap masa dan waktu. Saya usaha dan paksa diri untuk mencuba. Kadang, hingga merangkak nak lawan nafsu dan sifat malas.

Hinggalah, Allah tunjukkan kasih sayangNya. Dengan jualan ribuan di setiap bulan.
Allahuakbar!

Di penghujung jalan buntu dan tak tahu itu, rupanya adalah jalan pembuka bagi semuanya.
Allah mudahkan satu-satu.

Mula bagi satu, dua hingga beribu. Allah nak kita belajar satu.

Namanya percaya. Percaya itulah kekuatan dan memberikan kita power untuk melangkah lebih jauh.

Untuk dapat sesuatu, kita wajib memberi dahulu. Itulah yang Allah mahu.
Benarlah. .

Sumber: Abu Hurairah Roslan

Leave a Comment

Sila Share Dahulu Arikel Ini. Terima Kasih